Berita Terkini

Suka Bolos, PNS Kena Pecat
LAMPURA - Pemerintah Kabupaten Lampung Utara akan membuat at
Bupati Hanan Minta Petani Fokus Hasilkan Padi
TULANGBAWANG - Bupati Tulangbawang Hanan A Razak mengimbau k
Antisipasi ISIS, Disdik Perketat Pengawasan
LAMPURA - Guna mengantisipasi gerakan Islam State of Iraq an
2014, NIP CPNS K2 Dipastikan tak Keluar
TULANGBAWANG - Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Tula
Dua SMPN di Tuba Terima Bantuan dari Australia
TULANGBAWANG - Dua sekolah di Kabupaten Tulangbawang mendapa
BPKAD Tuba Kembali Surati DPRD
TULANGBAWANG - Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (B
Penerimaan Satpol PP Diwarnai Kecurangan
LAMTIM – Sejumlah orang tua calon anggota Satuan Polisi Pa
Ahmad Dewangga Jabat Plt Kakam Poncowati
LAMTENG - Pejabat pelaksana tugas (Plt) Kepala Kampung Ponco

EOS 650D

Pengunjung

Kami memiliki 143 Tamu online


Krui Ditetapkan Ibukota Pesisir Barat

| E-mail Send | Cetak Print | PDF PDF

PESISIR BARAT - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pesisir Barat, terus mencari tempat yang tepat dan menginventarisir lahan-lahan hibah dari warga yang akan dijadikan lokasi perkantoran permkab.

Mengenai lokasi ibukota Bupati Kabupaten Pesisir Barat, Kherlani, mengatakan, ibu kota Kabupaten tersebut tetap di Krui, namun pusat pemerintahan bisa dilokasi mana saja selagi masih dalam wilayah kabupaten itu, katanya.

Dia mejelaskan lokasi pemerintahan harus memenuhi syarat, bisa digunakan sebagai tempat evakuasi bila terjadi bencana alam.

Kebijakan tersebut diambil pemerintah mengingat wilayah Kabupaten Pesisir Barat masuk dalam kategori rawan bencana seperti tsunami. "ibukota tetap di krui, hanya memang pusat pemerintahan bisa dimana saja yang masih dalam wilayah Kabupaten ini, lokasinya memenuhi syarat bisa digunakan untuk tempat evakuasi bencana alam," kata Kherlani.

Bupati mencontohkan saat ini saja Provinsi Lampung ibukotanya tetap Bandarlampung.

Namun karena berbagai aspek seperti kepadatan penduduk yang terus bertambah dan hal lain, perlahan pemerintahan bergeser kearah pinggiran kota. "Jadi tetap ibukota di Krui, tetapi pusat pemerintahan bisa digeser. Contohnya dibeberapa negara maju seperti Amerika ibukota di Washington DC, pusat pemerintahannya di New York, jadi seperti itu, pertimbangan pemerintah juga matang dan terencana dengan menghitung ratusan tahun kedepan, pusat pemerintahan haruslah memenuhi syarat bisa digunakan untuk tempat evakuasi andai terjadi bencana alam," kata Kherlani, Rabu (15/5).

Lebih lanjut dia mengatakan konsep pembangunan juga harus jelas. Menurutnya, jika memang menguntungkan banyak warga menghidupkan roda perekonomian, meningkatkan taraf hidup, maka pemerintah mesti membangunnya.

Namun jika keuntungannya hanya untuk pribadi dan kebanyakan warga dirugikan, sebaiknya dikaji ulang hingga dibatalkan.

Dia menghimbau agar masyarakat mengerti dan memahami serta mendukung kebijakan pemerintah saat ini, karena apa yang dilakukan pemerintah tentunya telah melalui kajian dan pertimbangan yang terukur dan terencana dengan matang, yang tujuan tercapai percepatan ekonomi, meningkatnya taraf hidup, dan kesejahteraan warga di Kabupaten Pesisir Barat. (nov/mar)



Baca Juga
Berita Lainnya