Minggu, 21 Mei 2017

//Dari Heboh Vidio Ridwan Kamil Jelang Pilgub//

Kejaksaan Milik Nasdem Ditonton70 Ribu Orang Lebih
Video Walikota Bandung Ridwan Kamil yang diberi judul "Nasdem punya Kejaksaan" benar-benar menghebohkan dan digunjingkan warga dunia maya. Seharian kemarin, video yang beredar di Youtube ini sudah ditonton lebih dari 70 ribu kali. Sementara itu, pakar telematika memastikan video ini asli, tak ada rekayasa sedikitpun.
Durasi video yang jadi perhatian warganet dan sempat viral itu pendek saja, hanya 2 menit 32 detik. Video ini diunggah pertama kali oleh akun D' Chanel di situs berbagi video Youtube pada Kamis (11/5) lalu. Judulnya cukup provokatif, "Pengakuan Mengejutkan Ridwan Kamil: Saya Terima Nasdem karena Punya Media dan Kejaksaan". Video ini kemudian dikloning dan diunggah ulang ke Youtube oleh akun Yogi Pratama sehari kemudian dengan judul yang kurang lebih sama.
Video itu menampilkan Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, tengah berbicara di depan hadirin. Emil menceritakan proses komunikasi politik dengan sejumlah partai untuk menjadi cagub. Ia mengaku sudah menemui PKS, Gerindra, PKB, PDIP dan Demokrat.
Namun komunikasi dengan partai-partai tersebut mandek. Dengan PKS tak bisa lanjut karena partai ini akan mengusung kader sendiri. Begitu pula dengan Gerindra. Emil belum klop lantaran diminta menjadi kader partai besutan Prabowo Subianto itu. Sementara di PDIP dan Demokrat, Emil masih diminta mendaftar, sembari menunggu keputusan Megawati dan SBY.
"Tiba-tiba Nasdem tak banyak mikir, di posisi yang sama itu, langsung mendeklarasikan (saya). Nasdem ini, dia punya media dan kejaksaan. Kalau saya tolak, kemungkinan banyak mudaratnya kepada saya, pembangunan kota Bandung terganggu," kata Emil dalam video itu.
Pada awalnya tak banyak yang menonton video tersebut. Sampai Senin (15/5) malam, atau empat hari setelah video itu diunggah, tercatat baru ditonton sebanyak 2.193 kali dengan 16 pengguna memberikan tanda jempol ke atas dan 12 lainnya memberikan tanda jempol ke bawah. Kolom komentar pun sepi. Hanya ada satu pengguna yang berkomen. Video di akun Yogi Pratama tak kalah sepinya. Sampai Senin malam, video ini ditonton tak lebih dari 500 kali.
Namun hanya dalam sehari, jumlah viewer di dua akun tersebut melonjak tajam. Kenaikan paling banyak ada di akun Yogi Pratama. Sampai tadi malam, video tersebut sudah ditonton sebanyak 73.434 kali. Kolom komentar pun diramaikan dengan perdebatan. Tercatat ada 104 pengguna yang menuliskan komentar. Isinya terbelah, ada yang mendukung ada pula yang menyerang Kang Emil.
Akun Ujang Deblo misalnya mempertanyakan maksud dari omongan Kang Emil. "Fokus di sini: 'Nasdem ini pak dia punya media dia punya kejaksaan'," tulisnya. Dia mempertanyakan apakah omongan itu artinya Kang Emil memilih Nasdem demi melancarkan urusan hukum soal pembangunan di Kota Bandung? Senada disampaikan akun Anggi Hahi yang menyayangkan keputusan Kang Emil. "Duh, Kang Emil jadi kieu geuning. Mandiri saja, Jauhi Surya Paloh yang punya kejaksaan dan media," ujarnya dalam bahasa Sunda. Artinya duh, Kang Emil kenapa jadi begini.
Akun Aditya Baharudin mencak-mencak dengan video tersebut. Dia bilang video tersebut sudah dipotong sehingga isinya menghasut. "Cerdaslah dalam mengambil informasi," tulisnya. "Memotong atau mengutip sedikit teks atau pembicaraan tanpa melihat konteksnya secara utuh itu berarti punya niat jahat mau menjatuhkan," tambah akun Sandrach Eben. Kehebohan ini menyebar ke jagat Twitter. Akun @Aldhiraaa menyampaikan keheranan serupa. "Soal video Nasdem pegang kejaksaan bikin kita bertanya-tanya, ada persoalan apa sampai RK (Ridwan Kamil) ketakutan begini," ujarnya. Akun @dulatips pun tak menyangka cara pandang Kang Emil dalam memilih partai.
Mengenai video tersebut, Kang Emil sudah memberikan klarifikasi. Dia mengakui ucapan yang ada di video tersebut. Kata dia, video itu diambil saat ia berbicara dalam acara deklarasi dukungan komunitas Pesantren se-Jawa Barat, 23 April 2017, di Kabupaten Subang, Jabar. Hanya saja, kata Emil, video itu tak komplit alias sudah dipotong-potong sehingga tak utuh. "Cuma kan dipotong, jadi kesannya hanya urusan itu," kata Emil.
Emil menjelaskan saat itu, para ulama menanyakan posisi tawar partai yang berpotensi mengusung calon. Lalu, ia pun menjelaskan pada semua ulama kalau PDIP itu nasionalis, kadernya ada yang jadi menteri. Kalau Perindo, punya media. "Kalau PKS gini-gini. Jadi, posisinya itu sedang menerangkan semua partai," katanya.
Pakar mikroekspresi Mardigu memastikan, konten dan ucapan Emil dalam video "Nasdem Punya Kejaksaan" asli alias bukan editan.
Mardigu menjelaskan, dalam video ini tak ada proses memasukkan audio orang lain untuk seolah-olah diucapkan Kang Emil. "Benar (Kang Emil)," tegasnya seperti dikutip Jawa Pos kemarin.
Cara paling mudah untuk menentukan video dan audio itu palsu atau tidak ialah memperhatikan gerak bibir. Itu dipermudah dengan suara yang secara khas menjadi milik Ridwan Kamil. "Suara dan gerakan bibirnya cocok," tegas Mardigu. Selain itu, visual yang ada cocok dengan adanya kegiatan di salah satu ponpes di Kabupaten Subang.
Pengamat politik dari Universitas Parahyangan Bandung Prof Asep Warlan Yusuf mengatakan, video ini punya dampak besar bagi masyarakat Jabar. Karenanya wajar jika publik bertanya-tanya dan menerka-nerka maksud dari ucapan Kang Emil itu.
Wajar juga jika publik menduga-duga Emil memilih Nasdem jangan-jangan sebagai perlindungan kasus hukum. Meski ada juga yang berpikir bahwa video itu dimunculkan untuk menjelekkan Kang Emil.

Pakar telematika Abimanyu Wahyuhidayat mengatakan fenomena mengunggah video ke Youtube di era sekarang ini makin marak. Termasuk di dunia politik. Tujuannya, tentu saja untuk mempengaruhi. Bayangkan saja, pengguna hape di Indonesia saat ini mencapai 280 juta atau 30 juta lebih banyak dari penduduk Indonesia. (nas)
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar